Laurent Latapie avocat banque
Laurent Latapie avocat banque

Dalam kondisi apa prosedur perceraian bekerja di Indonesia? bagaimana dengan perceraian antara warga negara Perancis dan warga negara Indonesia? Bagaimana cara mengatur dan mempersiapkan perceraian Prancis-Indonesia? Kolaborasi baru antara kantor Maître Laurent Latapie, pengacara Prancis, dan kantor Maître Natalia Petracia Sahetapy, pengacara di Jakarta, Indonesia.

 

Artikel:

 

Perhatian harus diberikan pada prosedur perceraian dalam hukum internasional, hukum Prancis dan hukum Indonesia ketika pasangan tersebut adalah orang Perancis-Indonesia.

 

Hipotesa pernikahan Franco-Indonesia ketika warga melakukan perjalanan keliling dunia, khususnya di Asia, lebih khususnya di Indonesia, yang perjalanannya setara dengan menyelam ke dalam palet keajaiban karena aspek-aspek nusantara ada banyak, antara alam liar, budaya yang kaya, antara gunung berapi, cuaca, sawah, daratan liar dan pantai-pantai Bali, negara yang berkembang pesat ini dengan berbagai kegiatan ekonomi yang terus berkembang menjadikan negara ini semakin menarik, dan membawa sejumlah besar orang Prancis dan wanita Prancis untuk mengunjungi negara itu, untuk menetap untuk mempertahankan hubungan yang mapan.

 

Jatuh cinta dengan negara itu sangat mudah.

 

Dari sana untuk jatuh cinta dengan seorang warga negara Indonesia hanya ada satu langkah yang dapat diambil dengan sangat cepat.

 

Ini bisa menimbulkan banyak pertanyaan baik pada saat pernikahan, dan sayangnya juga pada saat perceraian.

 

Antara hukum internasional, hukum Prancis dan hukum Indonesia bagaimana cara kerjanya?

 

Terlebih lagi karena Indonesia belum meratifikasi Konvensi Den Haag tanggal 14 Maret 1978 tentang undang-undang yang berlaku untuk rezim properti matrimonial.

 

Perlu melihat rezim yang berlaku di Indonesia,

 

Perkawinan diatur oleh Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1974, Pasal 2 yang menetapkan bahwa pernikahan adalah rezim hukum untuk setiap pasangan, terlepas dari agama atau kepercayaan.

 

Menurut teks, dan semangat teks, tujuan kehidupan pernikahan adalah untuk bahagia sampai pasangan hidup bersama dan sampai kematian memisahkan mereka,

Namun, di Indonesia seperti di Perancis, perceraian tidak jarang terjadi.

 

Teks-teksnya tepat pada subjek.

 

Tetapi ada banyak gangguan karena berbagai alasan dan masalah dan perceraian harus diakhiri.

 

Dalam kasus seperti itu, pasangan Muslim harus pergi ke pengadilan agama.

 

Pasangan lain, bukan Muslim, atau yang menjalankan agama lain harus merebut Pengadilan Negeri.

 

Menurut pasal 114 Kompilasi Hukum Islam, pemisahan kedua mempelai karena « Talak » (perceraian) oleh suami atau perceraian dengan istri.

 

Suami dapat mengajukan permintaan ke Pengadilan Agama baik secara lisan maupun tertulis. Sang istri kemudian dipanggil ke Pengadilan Agama.

 

Untuk non-Muslim, suami dan isteri dapat mengajukan permohonan cerai di Pengadilan Umum.

 

Menurut pasal 19 dan mengikuti peraturan no. 9 tahun 1975 dari Pemerintah, yang menerapkan hukum 1974 tentang perkawinan, ada beberapa alasan perceraian yang dapat disebabkan khususnya oleh pertengkaran dan pertengkaran terus-menerus, atau karena perzinaan. , alkoholisme, penjudi yang tidak dapat disembuhkan, disalahgunakan, menyebabkan kemunduran dalam ikatan perkawinan untuk jangka waktu dua tahun atau lebih,

 

Petisi untuk perceraian harus dialamatkan ke pengadilan di mana suami atau istri bertempat tinggal, jika suami mengajukan petisi untuk perceraian terhadap istrinya, itu harus dialamatkan ke pengadilan di mana istri tinggal, dan sebaliknya jika wanita mengajukan petisi untuk perceraian terhadap suaminya, permintaan tersebut harus ditujukan ke pengadilan tempat suaminya tinggal.

 

Permintaan harus beralasan dan berisi alasan dan alasan untuk meminta perceraian.

 

Prosedurnya lisan dan pasangannya diundang untuk hadir di hadapan Pengadilan Umum.

 

Sidang pertama untuk tujuan mediasi direncanakan.

 

Hakim kemudian melanjutkan untuk memverifikasi alasan permintaan dan bertujuan untuk mencoba mendamaikan pasangan selama sesi untuk memverifikasi alasan perceraian.

 

Perlu dicatat bahwa upaya rekonsiliasi dapat dilakukan pada setiap sidang.

 

Jika rekonsiliasi tidak dimungkinkan, uji coba akan dimulai di kamera.

 

Selama sesi uji coba, pasangan akan memiliki kesempatan untuk mendukung argumen mereka dan menanggapi argumen yang berlawanan.

 

Setelah hakim membuat keputusan akhir, masing-masing pasangan dapat menerima atau juga naik banding ke pengadilan yang lebih tinggi ketika hasil keputusan tidak memuaskan.

 

Jumlah perceraian di Indonesia tampaknya semakin meningkat.

 

Masalah perceraian Franco-Indonesia adalah bagian dari undang-undang ini.

 

Semuanya akan tergantung khususnya pada ada atau tidaknya kontrak pernikahan, yang dapat menentukan hukum yang berlaku jika terjadi perceraian. Semuanya juga akan tergantung pada tempat dan negara perayaan pernikahan dan tempat rumah perkawinan pertama.

 

Jika pasangan Franco-Indonesia menikah di Indonesia, dan tanpa kontrak pernikahan, untuk menetap di sana segera, hukum Indonesia akan berlaku.

 

Konsekuensinya, perceraian harus diminta sesuai dengan undang-undang yang berlaku sesuai dengan aturan pertentangan hukum Prancis, atau yang setara dengannya.

 

Ketika perceraian telah dinyatakan di luar negeri dan sudah final, itu berlaku di Perancis dan karena itu memungkinkan, jika perlu, pernikahan baru.

 

Harus diingat juga bahwa Pasal 14 dan 15 KUHPerdata mengizinkan setiap warga negara Prancis untuk mengklaim yurisdiksi hakim Perancis untuk menyatakan perceraian, di mana pun pernikahan itu dirayakan.

 

Dalam hal ini, penting untuk menyewa pengacara di Prancis.

 

Kabinet Maître Laurent LATAPIE melakukan intervensi dalam hukum internasional, dan lebih khusus lagi di bidang perceraian internasional, baik untuk perceraian Franco-Amerika, perceraian Franco-Meksiko, perceraian Prancis dan Eropa dan tinggal di Cina dan terutama di Hong Kong.

 

Kantor Maître Laurent Latapie juga ikut campur dalam masalah perceraian Franco-Indonesia.

 

Untuk tujuan ini, Maître Laurent Latapie, pengacara Prancis, telah menjalin kemitraan dengan Maître Natalia Petracia Sahetapy, pengacara di Jakarta, Indonesia.

 

Master Natalia Petracia Sahetapy, seorang pengacara di Jakarta, adalah lulusan Universitas Kristen Satya Wacana, dan berhasil memasuki Bar Indonesia pada Januari 2016 di Kongres Pengacara Indonesia.

 

Sinergi antara kabinet Maître Laurent Latapie, pengacara di Perancis, dan kabinet Maître Natalia Petracia Sahetapy akan memungkinkan pendekatan yang efektif baik di Perancis dan di Indonesia untuk perceraian bahasa Perancis-Indonesia.

 

 

 

Artikel yang ditulis oleh Maître Laurent LATAPIE,

Pengacara, Doktor Hukum,

Dan ditulis oleh Master Natalia Petracia Sahetapy

www.laurent-latapie-avocat.fr

Recommended Posts

No comment yet, add your voice below!


Add a Comment

Votre adresse de messagerie ne sera pas publiée. Les champs obligatoires sont indiqués avec *